Informasi

Hipertiroidisme stadium akhir pada kucing

Hipertiroidisme stadium akhir pada kucing


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Hipertiroidisme tahap akhir pada kucing sering refrakter terhadap terapi medis, dengan hipertiroidisme berulang setelah pemberian obat antitiroid. Terapi bedah diindikasikan pada kucing dengan hipertiroidisme berat. Artikel ini melaporkan temuan klinis, pendekatan diagnostik, dan hasil setelah sternotomi median untuk pengulangan fistula tiroid pada dua kucing.

Kasusnya adalah kucing Shorthr Domestik betina berusia 4 tahun yang dikebiri dengan riwayat hipertiroidisme berulang yang telah diobati dengan karbimazol selama 1,5 tahun terakhir. Pemiliknya melaporkan bahwa hipertiroidisme kucing telah berkembang secara bertahap dan kucing itu menunjukkan tanda-tanda hipertiroidisme yang progresif selama 3 bulan terakhir. Hasil pemeriksaan fisik sesuai dengan diagnosis hipertiroid, antara lain takikardia (denyut jantung 280 kali/menit), intoleransi panas, polifagia, peningkatan berat badan (12,8 kg), poliuria, polidipsia, dan gondok difus.

Profil biokimia serum mengungkapkan konsentrasi tinggi T4 bebas (8,8 ng/dL, rentang referensi [RR], 2,2 hingga 5,8 ng/dL), T3 bebas (9,9 pg/mL, RR, 2,0 hingga 3,6 pg/mL), dan tiroid- hormon perangsang (TSH) (2,2 IU/mL, RR, 0,2 hingga 1,6 IU/mL). Antibodi reseptor tirotropin negatif.

Skintigrafi tiroid dilakukan dua kali dengan selang waktu 2 hari. Kucing menerima 3,4 mCi (125)I (99,9% ^131^I) dalam 2 hari setelah skintigrafi pertama, setelah 24 jam, skintigrafi berikutnya mengungkapkan area luas peningkatan konsentrasi radiotracer di leher yang konsisten dengan fistula tiroid ([ Gambar 1](#f1){ref-type="fig"}). Sebuah sternotomi median dilakukan untuk mengeksplorasi kemungkinan repr bedah.

![(A) Skintigrafi tiroid pada 24 jam. (B) Skintigrafi tiroid pada 2 minggu. Gambar skintigrafi tiroid menunjukkan area peningkatan konsentrasi radiotracer pada fistula tiroid di leher servikal caudal (panah) pada 24 jam setelah injeksi (125)I (99,9%), dan pada 2 minggu pascaoperasi peningkatan konsentrasi radiotracer berkurang secara signifikan. di tempat pembedahan (panah) (A).](JVIM-30-835-g001){#f1}

Pada pembedahan, sayatan kulit 5 mm dibuat setinggi korpus sternal, dan korpus sternal dibuka sepanjang garis tengah dengan diseksi tajam. Tubuh sternum diangkat, dan perikardium dipotong untuk mengekspos mediastinum. Mediastinum dibuka sepanjang garis tengah dan trakea divisualisasikan. Sayatan kulit longitudinal 1,5 cm dibuat di sepanjang garis tengah, dan kulit diangkat untuk mengungkapkan tiroid dan saraf laring rekuren. Sebuah tiroid membesar dan rapuh hadir pada tingkat lobus tiroid serviks kaudal. Tiroid dipotong, dan fistula tiroid besar divisualisasikan. Area jaringan parut yang luas terdapat pada tingkat kerongkongan, dengan fibrosis ringan di jaringan mediastinum sekitarnya, dan pita fibrotik terlihat antara tiroid dan kerongkongan. Fistula ditutup menggunakan jahitan berjalan, dengan dua jahitan monofilamen 4-0 terpisah yang dapat diserap. Sayatan kulit ditutup menggunakan dua jahitan terpisah yang dapat diserap dengan monofilamen 3-0. Perikardium ditutup menggunakan dua jahitan monofilamen yang dapat diserap dengan skor 3-0. Luka ditutup berlapis-lapis.

Kucing itu dipantau dengan cermat setelah operasi. Pascaoperasi, kucing mengalami demam (102°F), takikardia (denyut jantung, 290 denyut/menit), dan takipnea ringan. Kucing itu dirawat di rumah sakit selama 3 hari. Hipertiroidisme kucing teratasi dalam 7 hari setelah operasi. Kucing kemudian mulai dengan dosis pemeliharaan oral 0,7 mg/kg karbimazol.

Kasus kedua adalah kucing Shorthr Domestik dikebiri berusia 5 tahun dengan riwayat hipertiroidisme yang telah diobati dengan methimazole oral selama 1 tahun. Pemiliknya melaporkan bahwa hipertiroidisme kucing telah berkembang secara bertahap dan kucing itu menunjukkan tanda-tanda hipertiroidisme yang progresif selama 3 bulan terakhir. Hasil pemeriksaan fisik sesuai dengan diagnosis hipertiroid, antara lain takikardia (denyut jantung 270 kali/menit), peningkatan berat badan (16,5 kg), polifagia, poliuria, dan polidipsia.

Dalam kasus ini, kucing menjalani pengulangan fistula tiroid. Profil biokimia serum mengungkapkan hipertiroidisme (T4, 5,6 ng/dL, RR, 2,3 hingga 4,5 ng/dL, T3 bebas, 14,1 pg/mL, RR, 2,2 hingga 3,4 pg/mL, dan TSH, 3,1 IU/mL, RR, 0,2 hingga 1,6 IU/mL). Tirotropi


Tonton videonya: ՇԱՆՆ ՈՒ ԿԱՏՎԻ ԿՌԻՎԸ (Mungkin 2022).

Video, Sitemap-Video, Sitemap-Videos